Pacaran vs Menikah

Sedikit cerita tentang pacaran (ciye ciye..). Ehem jadi begini, dulu pernah seorang paman di keluarga “menasihati” gw kalo gw terlalu dikekang tidak boleh pacaran sama orang tua gw. Si paman ini punya anak 3 orang perempuan semua dan dia membebaskan anak2nya pacaran dari masih sekolah smp, alasan si paman nanti jodoh gw susah kalo terlalu dikekang ini. Perasaan gw saat itu, yaa merasa kesal dgn orang tua tapii sekarang gw sangat bersyukur dgn didikan orang tua gw. Buktinya Allah menjawab permintaan gw menikah seteleah 1-2 tahun kerja / usia 25 tahun. Nah anak2 si paman yg kedua menikah usia 30an san yg ketiga 27 thn stlh pacaran lama. See? Nggak pacaran bukan berarti mengahambat jodoh kaan:)

Ini tulisan untuk mengingat anak2ku kelak, dan mungkin orang tua yg baca. Saat pacaran dulu, apa yang gw dapet? Nothing. Selain masalah dan perbuatan dekati zina. Bikin semangat ke sekolah? Hei..gw dulu punya gebetan2 yg diam2 gw suka dan itu bikin gw semangat ke sekolah dan ikut ekskul..haha. Ingin belajar mengenal lawan jenis? Buat apa, emang situ mau nikah cepet2?. Yang ada dari jiwa muda yg pacaran hanyalah nafsu. Yap gw kan pernah muda, gejolak jiwa muda sangat membara *bahasanyaaa..*, ada yg bisa kontrol dan ada yg tidak.

Nafsu saat pacaran jelas mendekati zina, sebut saja pegangan tangan, peluk-pelukan, belai-belaian, cium-ciuman, amit amit klo sampai hubungan intim. Masih jawab “kan nggak semua begitu…kita positif thinking aja”. Yakin bu, jaman sekarang semakin canggih, remaja2 sudah pegang gadget, internet dengan mudah diakses, seorang jiwa muda yg rasa penasarannya tinggi apa iya nggak mau coba dikit-dikit lama lama jadi bukit. Pacaran juga menghabiskan uang mulai dari nonton bareng, makan bareng, karaoke bareng dsb. Pacaran juga secara psikologis anak katanya jadi semangat trus saat putus ada lho yang sampe sayat tangannya sendiri saking merasa tersakitinya. Pacaran bikin pertemanan terbatas, karena maunya berduaaaaan melulu. Pacaran sama sekali nggak ada manfaatnya.

Didikan orang tua di rumah penting untuk menjaga anak2nya yang berharga, aset dunia akhirat kita juga para orang tua. Alhamdulillah orang tua gw menerapkan tidak boleh pacaran saat masih sekolah bahkan sampai kuliah. Orang tua gw masih kasih kelonggaran boleh pacaran saat niat mau nikah sama orang itu. Dan inilah yg terjadi dalam hidup gw. Emang gw mengaku salah pernah pacaran tapi gw sadar akan nasihat orang tua dan alhamdulillah ketemu jodoh di tempat kerja. Mengenal dia sebagai teman selama 1,5 tahun dan akhirnya pacaran beberapa bulan lalu memutuskan menikah.

Gw juga punya cerita dari keluarga teman. Teman gw anak pertama perempuan dan adiknya 1 orang laki laki. Didikan orang tuanya secara persis gw kurang tahu, tapi gw bisa lihat dari prinsip teman gw ini “teman gw nggak berpacaran, dia pingin masuk kuliah keperawatan dan setelah lulus menikah”. Memang Allah menjawab lain, teman gw ini tidak langsung menikah setelah lulus tetapi dia bisa jaga diri untuk tidak berpacaran sebelum menikah. Dan betapa serunya melihat dia berpacaran dengan suaminya (jelas) setelah menikah.

Sekali lagi..pacaran tidak ada manfaatnya. Banyak pacaran tidak berbanding lurus dengan cepatnya menikah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s