Pilihan itu sulit tapi harus diputuskan

Nah..judulnya agak berat nih. Mau cerita2 ttg pilihan yg lagi berkecamuk di dalam pikiran saat ini.

Well sejak punya anak, gw sering banget ijin nggak masuk kantor alasannya karena anak kurang sehat, gw yg kurang sehat, atau nenek yg kurang sehat/ada keperluan ke luar rumah. Pilihan gw apalagi kalau nggak masuk kerja. Kiya kalau dibawa ke kantor ribet, udah lasak bgt, nggak ada tempat bobo dia dll, yg ada gw nggak bisa kerja juga. Pengasuh?? Susah ooiii cari pengasuh bayi, cari art aja susah..skrg udah ganti art ke 5 sejak Kiya lahir.

Dan saat gw kerja pun, dgn jam pulang kerja yg sampai rumah paling cepat jam 6 sore, di rumah langsung urus Kiya sampai dia bobo. Setelah Kiya bobo baru gw bebas utk mandi sholat makan, bersihin botol, sterilin, turunin asip, persiapan buat menu mpasi besoknya, dan sebelum tidur ganti diaper Kiya dulu. Baru cek2 gadget dan tidur deh. Kadang2 beberapa item rutinitas sebelum tidur itu dibantu papa Kiya atau kalau Kiya belum bobo, dia main sama papanya dulu sementara gw bisa bersih2 dan sholat.

Capek?? Ya pasti…

Terus gw punya wacana kalau mau resign aja dan jadi ibu RT sepenuhnya. Tapiii bisakah gw mengambil keputusan besar ini?? Coba list plus-minus antara tetap jadi pegawai atau ibu RT;
# Pegawai
(+) tetap kerja utk aktualisasi diri
(+) terima gaji tiap bulan, tambah kalau ada dinas or rapat
(+) ganti suasana. Suasana rumah dan suasana kantor
(+) ketemu teman2 dan banyak orang
(+) mengasah otak/kemampuan selalu
(+) jam kantor msh fleksibel & ijin2 msh gampang tp ya lama2 nggak enak jg
(+) selalu belajar disiplin dlm manajemen waktu

(-) jam kerja yg suka overtime (krn nunggu suami trus)
(-) jobdesk gw gak jelas, cenderung praktik kkn
(-) badan dan fisik capek krn waktu utk kerja kantor dan di rumah utk Kiya
(-) lelah hadapi macet tiap hariii
(-) selalu galau klo ada dinas luar kota krn harus ninggalin Kiya di rumah
(-) kalau udah capek suka sebel dan iri sama suami ujung2nya marah ke suami

# Ibu Rumah Tangga
(+) bebas dari macet dan jadwal kantor
(+) bisa konsentrasi ngurus anak dan suami tanpa harus iri ke suami
(+) hilang rasa nggak enak ke orang tua krn nggak harus titipin Kiya setiap saat
(+) kalau begini kan bisa titip Kiya pas weekend ke ortu dan gw sama suami bisa pacaran deh..haha
(+) bisa menyalurkan hobi; menulis, memaca, dan jualaaaan
(+) rumah (eh kamar deng) lebih terurus
(+) nggak masalah ambil rumah agak jauh krn Kiya nggak perlu dititip ke orang tua

(-) suasana yg monoton, di rumah aja
(-) lama2 pasti bosan juga
(-) kesempatan refreshing lebih sedikit
(-) dadah gaji, jalan2 ke luar kota, dan kebebasan belanja olshop sana sini
(-) mesti deh jadi terlena dgn waktu luang shg berakibat tdk disiplin manajemen waktu
(-) lagi2 karena terlena tdk dikejar target apa pun jadi nggak kreatif juga..haha

Sementara ini dia pertimbangan yg gw pikirkan dan rasakan. Tapi yg penting adalah gw belum dapat ridho resign dari suami dan orang tua. Terutama orng tua sangat tidak setuju. Bismillah..tapi tetap harus diputuskan nih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s